Sunday, February 21, 2010

B.B.Q di Batu Dam

Malam minggu, malam pertemuan semula bekas pendayung-pendayung kebangsaan di majlis BBQ yang diadakan serentak dengan malam terakhir kem latihan sukan sea II. Hanya beberapa orang yang dapat menjelmakan diri namun cukup meriah. Gembira dengan kemunculan Amir + Mono, double scull 1998 ~ 1999. Juga Tonga, Abang nizam dll. Masing-masing punya keluarga sendiri.

Saya ternanti buah tangan Saudara Nizam dengan kameranya yang canggih. Bila agaknya akan di'posting' di facebook.

Apapun, pertemuan ini hasil usaha Head Coach, Coach Halim. Tercapai objektif pertama. Beberapa orang dinanti kemunculannya di lain hari seperti Abang Din, Farid, Kembar Zaidi & Zakaria, Abang Fuad, Shasha, Zurin, Eisya, Gee dll. Ramai lagi ditagih supaya kembali bertemu sambil mengimbau kenangan lama.

Kawan2, semoga bertemu lagi.

photo by http://amir-stepuptx.blogspot.com/

photo by http://amir-stepuptx.blogspot.com/

photo by http://amir-stepuptx.blogspot.com/

photo by http://amir-stepuptx.blogspot.com/

photo by http://amir-stepuptx.blogspot.com/

Wednesday, February 10, 2010

Kemaraan pendayung MARA

Feb-10, jam 8:40pm aku tiba di bangunan kolam renang UiTM bersebelahan Kolej Delima. Itupun bergegas aku keluar dari kelas E-commerce di Kampus Puncak Perdana yang berakhir jam 8pm. Ini adalah pertemuan kedua kami selepas ujian 500m yang aku kendalikan bersama Izwan, seorang kayakers & pelajar senior minggu lepas. Kehadiran kali ini agak kurang disebabkan sesetengah daripada pelajar terikat dengan kelas dan kuliah.

Ujian 500m minggu lepas menyaksikan keputusan yang menarik. 3 orang pelajar perempuan berjaya mencatatkan masa bawah 2 minit bagi ujian kali pertama. Fizikal mereka dengan ketinggian menunjukkan potensi besar. Begitu juga pelajar lelaki. Catatan terbaik mereka adalah 1:37.0.

Malam tadi lebih kepada penerangan tentang teknik di ergo, program dan zon latihan yang mereka harus ikuti. Sedar tak sedar mereka di minggu akhir fasa persediaan sedangkan ini adalah pertemuan kedua kami. Rombakan kecil pada program latihan perlu dibuat bagi memastikan kondisi mereka bersedia menerima beban latihan untuk fasa pra-pertandingan.

Sebelum memulakan fasa pra-pertandingan, ujian 2000m perlu dilakukan bagi mendapatkan data yang tepat. Ini penting bagi rujukan mereka mematuhi program vs zon latihan nanti.

Sungguhpun aku terikat kerana berkhidmat dengan UTM namun sebagai warga UiTM meski separuh masa, aku tidak mahu ketinggalan menyumbang. Lagipun, ini pasti menyeronokkan kerana saingan semakin sengit. Semakin di kejar, semakin jauh kita ke depan. Betul tak?

Dayung terus!!

Monday, February 8, 2010

Risik-risik

Berita UTM diangkat sebagai pusat kecemerlangan sukan air bukan satu rahsia lagi. Pembangunannya pasti sudah dirancang dengan teliti. Perlaksanaan belum kelihatan namun apabila dirisik-risik ada pergerakan yang sudah dimulakan.

Khabarnya UTM mencari calon untuk mengepalai carta organisasi baru ini. Beberapa nama sudah disenarai pendek namun calon yang sesuai nampaknya terikat dengan komitmen lain. Calon ini punya kriteria yang sempurna iaitu pengalaman pengurusan sukan, bekas atlit mendayung kebangsaan, daya kepimpinan yang tinggi dan sangat agresif. Tonggak yang tuan pengarah mahukan. Malangnya komitmen yang tersarung di jari manis mengikat kata muktamad. Mungkin ada tawar menawar di situ.

Sudah pasti tuan pengarah mahukan seseorang yang mahir selok belok kerja bersamanya, pantas bertindak dan memberikan maklum balas. Jika calon diambil bukan dari bidang sukan air, kelak bermacam pula isu yang timbul. Mengendalikan dan mengurus organisasi bagi melaksanakan perancangan memerlukan seseorang yang masak dengan asam garam sukan ini.

Kita di sini hanya mampu berdoa agar semua pihak mendapat manfaat dengan situasi menang-menang.

Intai-intai

Khabarnya juga pergerakan membentuk pasukan ke World Varsity Rowing Championship juga sudah nampak bayang-bayangnya. Macam mulut murai pula aku ni... tetapi ini perkhabaran gembira. Kita selangkah lagi maju ke depan. Pendayung-pendayung bakal ke Hungary Ogos ini? Belum ada pengesahan, sekadar khabar di angin lalu.

Bertanding di peringkat antarabangsa selalunya kurang memberikan kelebihan kerana fakor fizikal. Kecuali acara lightweight. Tetapi kita juga ada Safwan & Zulfadhli (UTHM) dengan ketinggian mereka hampir 190cm. Fizikal hampir setanding tetapi kekuatan belum dapat diukur lagi. Saya dapat lihat potensi pair (2-) open pada mereka memandangkan pair tidak menghidangkan acara lightweight untuk Mazli dan Wan.Ah! Pasti Wan & Mazlie (UTM) kecewa kerana ini adalah acara kegemaran mereka. Oh.. patutlah mereka diam-diam berlatih sculling... :p


Jom! Dayung terussss!!

Halijah dan Latissimus Dorsi

Halijah merujuk kepada doktor di klinik universiti berkenaan kesakitan yang dialami di bahagian bahu dan belakang badan. Kesakitan yang berlarutan sejak beberapa minggu nampaknya tidak dapat ditanggung lagi. Biasanya, jika kesakitan normal yang dirasakan selepas latihan akan beransur pulih dalam masa beberapa waktu.Ianya juga bukan kesakitan yang tajam, tetapi lebih kepada sengal-sengal otot akibat kesan latihan. Selalunya memberikan impak positif kepada stamina dan kekuatan.

Namun kali ini, Halijah bukan sahaja mengalami kesakitan yang berterusan. Ingin bangun dari tidur sahaja, Halijah mengambil masa 15 - 30 minit. Belum lagi dikira kelesuan. Sukar sekali untuk kembali aktif dan melakukan kerja-kerja rutin. Berkejar ke kuliah, kemudian ke unit sukan memastikan pengurusan kem latihan, melaporkan perkembangan kepada presiden kelab di KL & JB juga kepada jurulatih, bertegang urat dengan Ayahanda Tuan Pengarah Unit Sukan, menyiapkan tugasan yang diberikan oleh pensyarah dan mendapatkan maklum balas ahli-ahli kelab yang bermacam ragam.Ditambah pula dengan tekanan untuk memenuhi program latihan.

Naib Presiden Kelab Mendayung ini bekerja seperti lipas kudung. Punya pengurusan waktu yang tersusun tetapi badannya kali ini tidak mahu menurut arahan otak. Badannya sudah menghantar isyarat supaya beristirehat. Juga isyarat supaya memperlahankan aktiviti. Refleks badannya tidak dapat menandingi kepantasan otaknya bekerja. dan akhirnya, isyarat jelas & tegas terus diberikan. Kesakitan pada bahu dan belakang badannya minta perhatian.

Diagnose pertama yang doktor berikan adalah kemungkinan tisu otot bahunya koyak. Muscle tear. Masih di peringkat awal. Tiada MRT atau CT scan. Hanya bersandarkan kepada pemerhatian sahaja. Surat ditulis dan ditandatangani bagi mendapatkan nasihat pakar fisioterapi di Hospital Kuala Lumpur. Halijah mendapatkan temujanji dan memaklumkan situasi tersebut kepada jurulatih. Hasilnya temujanji hanya dapat dibuat pada 24 Feb. Aduh! Kesakitan itu harus ditanggung selama waktu tersebut. Dapatkah pil dan ubat-ubatan membantu?

7 Feb - latihan yang dijadualkan sepatutnya di Taman Tasik Titiwangsa. Setibanya di sana, bukan sahaja tidak menemukan parking lot. Malahan, untuk berlari pun bakal berlanggar bahu dengan lautan manusia. Ada pertandingan memancing rupaya. Tempat latihan diubah ke Taman Rekreasi Jalan Jelatik. Walaupun tidak seluas mana, memadai untuk larian dan sedikit latihan sirkit. Halijah turut serta sebagai penonton bersama Halily (juga cedera kerana kemalangan motorsikal.. macam-macam)matahari juga sudah meninggi. Latihan selesai jam 10:30AM. Kami ke Setiawangsa membasahkan tekak di restoran mamak.

Di restoran mamak, Halijah menyembunyikan kesakitan dengan gelak ketawa. Namun sempat pula dia menyatakan hasrat untuk bercuti. Halijah tidak menyertai kem latihan minggu depan. Ingin berehat dan pulang ke kampung. Janjinya segala urusan mengenai kem latihan akan diselesaikan bersama Mazlie dan Iram Maisarah. Pantas jurulatih teringat temannya merangkap sifu fisioterapi, Tuan Shamsul Azhar di Bandar Puteri, Klang. Temujanji dengan fisio HKL masih jauh di depan sedangkan kesakitan masih menyucuk-nyucuk di bahu Halijah. Segera di dail nombor di tangan, dan alhamdulillah.. Tuan Shamsul ada kelapangan untuk merawat Halijah.

Temujanji jam 2pm. Halijah dibawa pulang bersama ke Klang. Hasil pemeriksaan, Tuan Shamsul mendapati Halijah tidaklah mengalami kecederaan serius. Terpancar kelegaan di wajah jurulatih dan Halijah sendiri. Otot belikatnya mengalami bengkak dan tulang belakangnya beralih sedikit. Bengkaknya cenderung di sebelah kiri. Rupa-rupanya
Halijah mendayung di bahagian bow sejak beberapa minggu yang lalu sedangkan dia adalah pendayung stroke. Komposisi otot dan badannya belum dapat menyesuaikan diri dengan perubahan. Ditambah pula regangan badan yang dilakukan kurang efektif.

Tuan Shamsul memberikan rawatan dengan menekan bahagian kiri badan dengan menumpukan tekanan pada bengkak tersebut sehingga ke belikat (latisimus dorsi). Sambil memberikan rawatan, Tuan Shamsul memberikan kelas percuma kepada jurulatih tentang bagaimana mengesan punca kecederaan/kesakitan dan bagaimanakan cara rawatan. Jurulatih dapat merasakan perbezaan dan bengkak yang dikatakan olehnya.

Rawatan diberikan selama sejam dan jurulatih berpeluang turut serta memberikan rawatan sebagai latihan dengan pengawasan Tuan Shamsul. Rawatan ini perlu diulang beberapa kali dan jurulatih akan memberikan sendiri rawatan susulan tersebut. Selain itu, Halijah perlu melakukan teknik senaman khusus seperti yang telah dinasihatkan oleh Tuan Shamsul.

8-Feb sms dihantar kepada Halijah bertanyakan tentang tahap pemulihan. Menurut Halijah, 80% kesakitan sudah hilang. Alhamdulillah!

Profil dan maklumat lanjut tentang fisioterapi dan urutan sukan oleh Tuan Shamsul boleh diperolehi di sini. http://www.medicmassage.net/

Bila arahan diterjemahkan....

Definisi: Mendayung merupakan sebuah olahraga yang menggunakan dayung dan berlangsung di atas sungai, danau, dan laut. Dalam teknik mendayung dengan oar hanya dikenal dua macam kayuhan yaitu dayung maju dan dayung mundur. Jika menginginkan perahu bergerak kedepan maka digunakan dayung maju sedangkan dayung mundur untuk menghentikan perahu yang sedang bergerak maju atau memang menginginkan perahu bergerak mundur. Jika ingin membelokkan perahu ke kanan maka tangan kiri mendayung maju dan tangan kanan mendayung mundur,dan sebaliknya jika ingin membelok kekiri.

p/s: Boleh guna ni! Ayuh.... anak kapal! Maju ke depan! Maju! Maju! Jangan mundur.... dayung terus!

sumber: Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Friday, February 5, 2010

‘winning in tough times, leading in tough times’

Ikon sukan rowing di peringkat antarabangsa bagi pasukan GB yang selalu dikenali adalah Sir Steven Redgrave & Matthew Pinset. Ini kerana pencapaian luar biasa Sir Steven Redgrave yang bertahan selama 5 musim olimpik sehingga diiktiraf sebagai lagenda yang masih hidup. Begitu juga dengan Matthew Pinset. Pasukan yang digeruni pihak lawan kerana penguasaannya dalam coxless four dan coxless pair. Namun jarang kita mahu ambil tahu siapa lagi krew di dalam pasukan coxless four Great Britain.


Faktor penguasaan GB dalam coxless four adalah adanya krew seperti Sir Steven Redgrave yang bertindak sebagai pemangkin pembentukan krew. Krew yang berpengalaman dan kuat banyak membantu jurulatih GB memantapkan koordinasi dan penyelarasan latihan mahupun kekuatan. Ketika Sir Steven Redgrave bersara, tugasnya di galas oleh Matthew Pinset dalam mempertahankan penguasaan GB. Seterusnya, dengan persaraan Matther, tinggal Steve William merupakan satu-satunya krew coxless four yang masih kekal. Seperti sebelumnya, Steve William menjadi tumpuan pasukannya dalam pembentukan coxless four yang baru. Beliau menjadi rujukan utama dalam pembangunan pasukan tersebut.

Baru-baru ini dalam artikel berita yang dipetik dari http://www.worldrowing.com/, Steve William menyuarakan hasrat untuk bersara dari pasukan kebangsaan. Perjalanan kariernya bukan mudah apabila pasukan coxless four yang dianggotainya melalui liku-liku sukar setelah gagal mempertahankan kejuaraan di Kejohanan Dunia (World Rowing Championship) pada 2007 yang berlansung serentak dengan pemilihan sukan Olimpik. Pasukan beliau hanya mendapat tempat keempat. Tidak berada di tempat teratas sepertimana tradisinya memberi tamparan hebat kepada pasukannya. Begitu juga tahun seterusnya 2008 dengan cabaran Sukan Olimpik Beijing yang semakin hampir ditempuhi dengan sukar. Namun, ketika di Beijing mereka berazam tiada ruang untuk kesilapan. Berada di belakang krew pasukan Australia di sepanjang perlumbaan peringkat akhir, krew Steve Wiliam mengerah seluruh tenaga. Hanya di kedudukan 250m sebelum perlumbaan berakhir, pasukannya berjaya menggandakan kuasa dayungan bagi mendahului perlumbaan sekaligus merangkul pingat emas.


William mengakhiri karier 11 tahun bersama sukan rowing dengan empat kejuaraan dunia dan dua kejuaraan Olimpik. Beliau merancang menjadi penceramah motivasi selepas persaraannya. Begitupun, beliau telah kerapkali dijemput memberikan ceramah di seminar korporat dengan tema yang sudah terkenal,‘winning in tough times, leading in tough times’.

Antara anugerah yang mengiktiraf kejayaan beliau adalah:
  1. OBE ( Order of the British Empire ) - 2008 Olympic champion 2008 in M4-

  2. FISA Male Crew of the Year - 2004 Olympic Champion 2004 in M4-

  3. MBE ( Member of the British Empire ) - 2004 Olympic champion 2004 in M4-

Biografi dan pencapaian beliau boleh di lihat di sini Perhatikan catatan masa yang direkodkan.

Institut Pendidikan Guru Malaysia Sukan (IPGM Sukan)??

Sepintas lalu aku menyemak berita online Utusan, antara tajuk utama di bahagian sukan adalah "IPGM lahir jurulatih". Barulah aku tahu akan kewujudan institusi ini. Tertanya-tanya juga adakah ianya baru, atau aku yang duduk di bawah tempurung?

Apapun, aku gembira dengan perkhabaran ini. Selangkah lagi kita ke arah melentur buluh biar dari rebungnya. Asas yang kuat datangnya dari pembangunan peringkat awal terutamanya untuk kanak-kanak. Namun sedih juga bila dibaca kenyataan ini “Seramai 320 calon jurulatih akan menjalani latihan merangkumi lapan bidang sukan bermula pertengahan tahun 2011,”. Apakah sukan-sukan lain tidak perlukan perhatian?

Sampai bila konsep membiayai pembangunan sukan teras ini akan dilaksanakan? Hanya sukan teras iaitu sukan-sukan yang pernah melahirkan jaguh-jaguh di peringkat antarabangsa. Persoalannya, adakah kita bercakap tentang isu 'antara ayam dan telur, yang mana satu dihasilkan dahulu?'. Selagi persatuan sukan tersebut tidak menghasilkan medal, tiada peruntukan khusus akan diberi. Ketika inilah menggagau persatuan sukan mencari dana. Pelbagai aktiviti direncana bagi menghidupkan aktiviti sukan itu sendiri agar sentiasa punya aliran tunai untuk menampung kos penghantaran atlet ke pertandingan dan biaya kem latihan.

Bagi sukan mendayung, sukan yang telah sekian lama tersenarai dalam sukan Olimpik dgn rekod penyertaan kontijen kedua terbesar di belakang sukan balapan/olahraga (athletic) setiap musim. Nasib sukan ini di Malaysia belum terbela sepenuhnya. Usaha gigih ramai sukarelawan yang rata-rata golongan profesional mendokong Persatuan Mendayung Malaysia (PERDAMA) menghidupkan aktiviti ini belum terbayar. Tahun demi tahun, persatuan ini membangun dalam kepayahan namun penuh kejayaan di peringkat penganjuran antarabangsa mahupun tempatan.

Begitupun, pembangunan sukan ini di peringkat universiti begitu memberangsangkan. Saingan demi saingan yang tercetus mula menghasilkan atlet berkualiti dan berbakat. Di tambah pula dengan sokongan pihak universiti masing-masing dari segi biaya latihan & peralatan. Syabas diucapkan dan semoga terus maju jaya!

Salam Dayung!

Bedar Sukma Bisu & Ilmu Pengaruh ~ Bukan Jampi Tapi Seni

Pagi ini aku menerima kiriman pos laju dari ujanailmu. Seperti biasa, perkhidmatan penghantaran yang cepat selalu menggembirakan aku. Dapat aku mengisi masa terluang dengan membaca buku-buku ini. Apatah lagi di hujung minggu.

Karya Faisal Tehrani sering mengujakan dan disorot dari pelbagai perspektif. Aku ternanti-nanti apakah sajian ceritanya kali ini akan mempengaruhi hidup dan mimpi seperti kebanyakan karyanya yang lain. Meski agak lewat, namun aku bersyukur kerana berjaya bermula kembali membaca. Aku teringat waktu zaman remaja, seringkali dimarahi ibu kerana sibuk membaca sehingga terlupa mengangkat jemuran atau menanak nasi. Hadiahnya, hehehe.. seulas cubitan di peha kadang-kadang dipulas telinga.

Kini, giliran Leonidas pula menjeruk rasa. Awal dulu aku senang hanyut ke alam sana, pasti aku terlupa seketika yang ditinggal di realiti. Beberapa kali Leo menegur, akhirnya aku akur. Aku membaca hanya apabila usai pekerjaan di rumah dan setelah memberi perhatian secukupnya pada Adam. Waktu kegemaran aku untuk membaca ketika di dalam kereta. Itulah satu-satunya waktu yang Leo berikan 100% kebebasan untuk masuk ke portal pengembaraan di dunia yang kucipta bersama pengarang. Katanya, itu lebih baik daripada aku tidur ketika dia memandu. Hehehe...

Ada juga kontranya, jika perjalanan waktu malam nah... apa yang dapat aku baca dlm gelap. Gantinya, tidur....

Oh.. satu lagi karya hidangan Syahrul Nizam Junaini, Ilmu Pengaruh ~ Bukan Jampi tapi Seni. Hiasan kulit bukunya sangat mistik dan menarik. Aku tergerak untuk membeli hasil promosi Sifu PTS di sini. Baru sahaja aku memulakan pembacaan di bab Musang, Anjing Pemburu dan Keldai. Menarik pendekatan yang digunakan. Tidak sabar untuk aku meneruskan pembacaan malam nanti sebelum beradu.

Oh! Aku teringat aku berhutang program latihan kepada Along Azhar, Kapten Rowing UTMJB. Kalau terlupa, pasti malam nanti aku akan menerima sms bertanyakan status.

Salam dayung! Ayuh! Dayung terusss....

Wednesday, February 3, 2010

Ever wanted to be on ESPN SPORTSCENTER? Here is your chance at a Dream Job!

Get a chance to land yourself a Dream Job Offer!
EVER WANTED TO BE ON ESPN SportsCenter?
AUDITION NOW!
TOP 10 commentators shortlisted by ESPN STAR Sports
will be interviewed via Skype video calling.
Winner gets to present a segment
on SportsCenter Asia.*


How to take part in the auditions:
1) Log on to http://www.starcommentator.com/
2) Get creative and Audition now!

p/s: wanna try?

Cerita Pendayung sampan

Sebuah cerita pengajaran yang aku petik dari kiriman email seorang teman. Sudah beberapa kali menerima email yang sama namun tergerak utk aku posting di sini kerana ianya menarik.

Suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan. Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang pendiam agar tidakbanyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian. Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian.

Diambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian digoyang-goyang; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit.Berdasarkan pengalamannya dia berkata di dalam hati,"Hmm. Hari nak hujan."

"OK, semua sudah siap, mari kita balik ke darat" kata Professor itu. Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan. "Kamu dah lama kerja mendayung sampan?

" Tanya Professor itu. "Hampir seumur hidup saya." Jawab pendayung sampan itu dgn ringkas. "Seumur hidup kamu?" Tanya Professor itu lagi. "Ya". "Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?" Tanya Professor itu. Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya.

Masih tidak berpuas hati, Professor itu bertanya lagi, "Kamu tahu geografi?" Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. "Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu." Kata Professor itu lagi, "Kamu tahu biologi?" Pendayung sampan itu menggelengkan kepala. "Kasihan. Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. Kamu tahu fizik?" Professor itu masih lagi bertanya. Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala. "Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia kamu.

Malang sungguh nasibkamu, semuanya tak tahu.Seluruh usia kamu dihabiskan dengan mendayung sampan." Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri.

Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba-tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik.Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya, "Kamu tahu berenang?" Professor itu menggelengkan kepala. "Kalau macam ini, kamu dah kehilangan 100 peratus nyawa kamu." Kata pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai.

Pengarang: Anonymous

Apakah pengajaran (moral of the story) yang boleh disimpulkan?